Kekuasaan Portugis Di Wilayah Ternate Berakhir Pada Tahun

Kekuasaan Portugis Di Wilayah Ternate Berakhir Pada Tahun – Kepulauan Maluku di Indonesia bagian timur pada paruh kedua abad ke-16: dalam sumber Portugis dan Spanyol (Bab 1)

Pergolakan pada abad ke-16 dengan kerajaan-kerajaan Maluku, khususnya Ternate dan Tidore dalam menghadapi kekuatan Eropa, yaitu Portugal dan Spanyol, berimplikasi pada dinamika politik dan sosial di wilayah Maluku. Jika kita ingin memahami “karakteristik” sosial, budaya, dan politik masyarakat Ambon saat ini, kita perlu kembali dan mengetahui apa yang terjadi pada abad ke-16. Apa yang terjadi pada abad itu membantu membentuk apa yang terlihat hari ini.

Kekuasaan Portugis Di Wilayah Ternate Berakhir Pada Tahun

Manuel Lobato menawarkan hal itu dalam artikel setebal 26 halaman ini. Artikel ini berjudul Kepulauan Maluku dan Indonesia Timur pada Paruh Kedua Abad ke-16 dalam Terang Catatan Portugis dan Spanyol, muncul di halaman 38-63 dari Portugis dan Pasifik, diedit oleh F.A. Dutra dan J. dos Santos, diterbitkan pada tahun 1995.

Perjanjian Zaragoza: Ketika Dunia Hanya Milik Spanyol & Portugis

Dengan membaca kajian berkualitas ini, kita dapat memahami, misalnya, mengapa pada dekade kedua abad ke-19 Kesultanan Ternat terlibat dalam upaya penghancuran Perang Patimura pada tahun 1817. Kebijakan Eropa yang dimulai oleh Portugis dan Spanyol, kemudian dilanjutkan oleh Belanda selama lebih dari 3 abad dalam interaksi dengan kerajaan-kerajaan Maluku, menjadi “asal mula” peristiwa sejarah pada abad ke-17, 18, 19, awal abad ke-20. memahami.

Artikel Manuel Lobato setebal 26 halaman terdiri dari 114 catatan kaki, yang sayangnya tidak memuat gambar ilustrasi. Pada artikel yang kami terjemahkan ini kami bagi menjadi 2 bagian, kami tambahkan gambar ilustrasi, catatan tambahan yang kami anggap perlu.

Sejak sekitar tahun 1580, Portugal dan Spanyol mulai mengoordinasikan kebijakan luar negeri mereka di bawah Raja Philip IIa. Permukiman Portugis di Tidore dan Ambon (Maluku Tengah) mulai didukung oleh penguasa Spanyol di Manila melawan serangan Sultan Ternate. Antara tahun 1581 dan 1606, Portugis dan Spanyol terpaksa berperang melawan “kerajaan” Ternate, dari Filipina di utara hingga Kepulauan Sunda Kecil di selatan. Kontrol Pyrenean atas Kepulauan Gun berakhir pada 1607 ketika Belanda menetap di daerah tersebut dan berteman dengan Ternate dalam perdagangan cengkeh.

Tujuan utama dari penelitian ini adalah untuk menyelidiki keterlibatan Portugis dan Spanyol di Kepulauan Maluku, dengan fokus pada sejarah politik Kesultanan Ternan pada paruh kedua abad ke-16, berdasarkan laporan yang ditulis oleh perwakilan Iberia. Kerajaan. Untungnya, banyak sumber Eropa tersedia di Kepulauan Maluku. Perang yang tak henti-hentinya dan banyaknya misi Kristen menarik perhatian banyak penulis modern. Di antaranya kami menemukan surat-surat dari gubernur, banyak korespondensi Jesuit dan berbagai catatan dari penulis sejarah abad ke-16 dan ke-17 seperti Diogo de Couto, Friar Paulo da Trindad dan Pastor Francisco de Sousa, dan dari Spanyol seperti Bartolome Leonardo de Argensola. , Dr. Antonio de Morga, Diego Aduarte dan Gaspar de San Agustin. Berbagai sumber juga tersedia mengenai ekspedisi militer yang dikirim dari Manila dan Malaka—masing-masing kota terpenting Spanyol dan Portugis di Asia Tenggara—melawan Belanda dan kerajaan-kerajaan Indonesia timur.

BACA JUGA  Kemampuan Untuk Mempertahankan Keseimbangan Ketika Bergerak Disebut Keseimbangan

Kedatangan Bangsa Portugis

Portugis menetap di pulau Ternate pada tahun 1522, tahun dimana mereka membangun benteng disana. 2 dekade setelah berdirinya benteng tersebut, dominasi mereka atas Maluku cukup besar. Sejak awal mereka berusaha menciptakan semacam perlindungan bagi Kesultanan Ternate yang mereka anggap sebagai sekutu yang kuat. Sementara itu, persaingan antara Portugis dan Castile (Spanyol) membara hingga ditemukan solusi diplomatik pada tahun 1529, ketika Perjanjian Zaragoza ditandatangani. Meski begitu, Portugis terus memperebutkan kendali Kepulauan Rempah dengan Spanyol. Spanyol bersekutu dengan Kesultanan Tidor, rival tradisional Ternate. Pada tahun 1542, Rui López Villalobos, pemimpin ekspedisi Spanyol, mendirikan beberapa pemukiman Kastilia di pulau Jailolo, Morotai, dan Tidore. Namun, Portugis memanfaatkan kegagalan Castile untuk kembali ke Amerika pada kesempatan ini, dan kurangnya akses ke tekstil India untuk perdagangan cengkih Maluku1.

Begitu Spanyol mundur dari wilayah tersebut, Kesultanan Ternate berusaha melawan hegemoni Portugis. Sikap ini, ditambah dengan beberapa perselisihan internal di antara Portugis, menciptakan hubungan yang sangat ambigu antara orang Asia dan Eropa di wilayah tersebut.

Periode yang dibahas dalam artikel ini dimulai pada akhir tahun 1530-an, paruh kedua masa pemerintahan Sultan Khairun yang “patah”. Pada periode pertama Portugis berhasil memperkuat protektoratnya di Ternate. Mereka mengira bisa mengendalikan peristiwa melalui perangkat pertunjukan boneka, seperti yang telah mereka lakukan dengan raja-raja lain sebelumnya. Mereka meyakinkan sultan baru bahwa kekuasaannya atas rakyatnya tidak dapat disangkal, serta hegemoni yang nyaman bagi Kesultanan Ternate atas kerajaan-kerajaan Maluku lainnya. Khairun memainkan permainannya dan memanfaatkan situasi di mana peluang muncul. Selama invasi Spanyol tahun 1540-an, Sultan Khairun tidak terlibat dalam konflik, juga tidak menyerang sekutu lokal Spanyol, yang secara teori adalah musuhnya2. Penduduk Ternate menunjukkan kemampuan besar untuk “melunakkan” hegemoni Portugis. Setelah perpecahan terakhir antara Ternate dan otoritas Portugis, pada tahun 1570, kebijakan serupa diikuti oleh penguasa Tidor untuk memastikan keseimbangan kekuasaan.

BACA JUGA  Naon Wae Anu Kudu Dipalire Dina Nulis Karangan Deskripsi

Untuk mengonsolidasikan Khairun di atas takhta, Antonio Galvao, gubernur Portugis, mempromosikan pernikahan antara Khairun dan putri Sultan Tidore. Pada awalnya, Khairun tampak bersedia menerima usulan Portugis untuk menyebarkan agama tersebut. Dia menceraikan istrinya yang beragama Kristen, sesuai dengan gagasan Jesuit untuk memisahkan orang Kristen dari Muslim. Khairun pun berjanji anaknya akan dibaptis dengan syarat Portugis akan menobatkannya sebagai raja seluruh umat Kristen di Maluku3. Dengan cara ini, Sultan mencoba menghindari strategi Portugis antara tahun 1540-an dan 155-an, yang terdiri dari membuat 2 kubu di Maluku: satu komunitas Kristen, yang lain komunitas Muslim. Bangsa Kristen baru ini akan berpusat di Moro, sebuah wilayah subur yang meliputi pulau Morotai dan Morotia di sebelah utara Pulau Halmahera. Di wilayah khusus ini, kaum Animis (kafir) dan Kristen yang diubah oleh Francis Xavier mengambil alih kaum Muslim. Dengan cara ini, Portugis berusaha memberikan dasar yang kuat untuk menguasai Maluku, karena Moro adalah pemasok utama makanan ke daerah lain yang berspesialisasi dalam produksi cengkih. Di sisi lain, Khairun berusaha keras mempertahankan pengaruhnya di Moro4. Dia menunjuk anggota Kristen dari keluarganya sendiri untuk memerintah zona Kristen Moro, tetapi pada saat yang sama berperang melawan mereka untuk membatasi pengaruh Kristen5. Pada abad ke-17, Romo Francisco de Sousa membantah sosok Khairun yang diperankan oleh Gabriel Rebelo, seorang pemukim Portugis di Maluku dan sahabat Khairun6. Sousa mengkritik kebijakan “2 orang” Sultan Khairun: Sultan “menyalahkan” kurangnya otoritasnya sendiri atas rakyatnya karena melakukan kegiatan anti-Portugis, tetapi Sousa berpendapat bahwa raja sendiri adalah penghasut utama7. Dengan demikian situasi berkembang dari pengaruh terbatas Khairun selama peristiwa tersebut hingga manipulasi total terhadapnya oleh aliansi Portugis. Alhasil, Sultan meningkatkan kekuasaannya dan membebaskan seluruh Maluku. Portugis, atau setidaknya beberapa dari mereka, menyadari kesia-siaan upaya mereka untuk menggulingkan raja dan mengangkat raja baru, karena elit lokal selalu dapat memilih di antara sejumlah calon raja. Ketentuan konstitusi terkait Kesultanan Ternate dijadikan alat oleh elit Ternate, untuk mencegah rajanya menjadi boneka di tangan penguasa Portugis. Meskipun Portugis tidak memanipulasi sistem suksesi, faksi anti-Portugis berhasil melakukan tugas ini setelah tahun 1570.

Manakah Di Bawah Ini Yang Merupakan Negara Negara Pernah Menjajah Indonesia . .

Baru pada tahun 1550-an sultan naik ke tampuk kekuasaan menjadi ancaman bagi Portugis8. Kesultanan tidak lagi bekerja sama dalam proses penyebaran agama Kristen. Era toleransi umat Islam berakhir ketika Ternate memperkuat hubungannya dengan Japara, kerajaan Jawa yang bersekutu dengan Aceh. Sejak saat itu, kemunduran Portugis di Maluku juga terlihat jelas.

BACA JUGA  Titik Kelemahan Jin Pada Tubuh Manusia

Pada tahun 1557 Raja Bakan menerima Daftz. Seperti halnya Jailolo, Tidore dan Ternate, Bakan termasuk dalam kelompok 4 kerajaan “tiang” legendaris dunia Maluku. Yailolo “menghilang” sebagai kerajaan merdeka pada tahun 1550, ketika Spanyol dan sekutunya dikalahkan9. Khairun kemudian memperkuat posisinya melawan Kristen dengan mengirimkan beberapa ekspedisi militer untuk menyerang desa Kristen Moro dan Bachan. Sultan Khairun dan masyarakat Jawa yang menetap di Ambon juga mengilhami pemberontakan umat Islam terhadap umat Kristen setempat. Sebagai tanggapan, gubernur Portugis menangkap Hairun, tetapi beberapa casadodes Portugis dari Ternate membebaskannya untuk mencegah pemberontakan umum di semua pulau Maluku. Sejak saat itu, Khairun terbukti sebagai ahli strategi yang handal. Pengaruhnya tidak dilemahkan oleh ekspansi Kristen. Pada saat yang sama dia berusaha untuk menyenangkan Pemerintah Portugis, terutama Wakil Raja di Goa, karena takut akan campur tangan militer dari Goa atau Malaka. Pada tahun 1562, dalam tindakan khidmat namun sebagian besar simbolis, dia mengakui kerajaannya kepada Kekaisaran Portugis. Pada tahun 1563, ia mendahului misi Jesuit ke bagian utara Celebes dan Kepulauan Shao, memaksa penguasa setempat, yang masih animator, untuk masuk Islam, sehingga mencegah perluasan pengaruh Portugis ke barat dan barat laut. Dia menunjukkan tekad yang sama untuk wilayah timur. “Raja Rakyat Papua, Kerajaan Banggai”, mengutus putra dan ahli warisnya sebagai duta ke Terate untuk memilih antara Islam dan Kristen. Para duta memilih beragama Kristen, namun Khairun, penguasa paling bergengsi di wilayah itu, berubah pikiran dengan berjanji akan menikah dengan seorang putri Papua10. Otoritas Goa, menyadari konflik agama yang berkembang di Maluku, memutuskan untuk memperkuat kehadiran militer mereka. Rencana Portugis mencakup peningkatan jumlah dan kekuatan komunitas Kristen untuk memastikan kekuasaan Portugis di Nusantara11. Mundurnya kelas bawah untuk mengubah leluhur mereka menjadi Islam, para misionaris awal mendorong dan memberi mereka harapan besar. Bahkan, inisiatif dakwah Kristen sering memicu reaksi Khairun.

Wilayah kekuasaan kerajaan singasari, wilayah ternate, perlawanan ternate terhadap portugis, wilayah kekuasaan kerajaan mataram, wilayah kekuasaan sriwijaya, peta wilayah kekuasaan bani umayyah, kekuasaan bangsa portugis di indonesia, peta wilayah kekuasaan bani abbasiyah, peta wilayah kekuasaan kerajaan kutai, peta wilayah kekuasaan kerajaan sriwijaya, peta wilayah kekuasaan majapahit, wilayah kekuasaan demak

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *