crossorigin="anonymous"> What Aps-c Lens For Bokeh - Edukasinewss.com

What Aps-c Lens For Bokeh

What Aps-c Lens For Bokeh – Bagi yang baru saja membeli kamera dan sangat tertarik untuk belajar memotret. Setelah menguasai lensa kit, rekomendasi lensa lain untuk pemula adalah untuk membantu meningkatkan kemampuannya.

Saat itu saya menggunakan Sony A5000 dengan lensa kit dan kebetulan seorang teman menawarkan lensa Sony E 50mm F1.8 OSS lainnya. Kemudian, tidak lama kemudian, saya memutuskan untuk mengupgrade kamera saya ke Sony A6000, dan Sony E 50mm F1.8 OSS adalah satu-satunya lensa yang sudah lama saya gunakan.

What Aps-c Lens For Bokeh

. Kekurangannya menurut saya adalah gaya browsingnya kurang presisi, butuh effort lebih saat menggunakan mode browsing manual.

Carl Zeiss Jena Tevidon 50mm F/1.8 №1411 Sony E Mount Aps C Triangular Bokeh

. Namun, lensanya memiliki fokus manual, yang sejujurnya tidak praktis, namun sangat cocok untuk mereka yang sedang belajar mendalami dunia fotografi.

Pilihan terbaik yang bisa Anda temukan di kamera Sony APS-C menurut saya adalah Sigma 56mm F1.4 DC DN. Lensa ini mampu mengambil foto yang sangat tajam dengan efek bokeh yang halus.

Saya menggunakan lensa ini dengan Sony A6400 sebagai lensa kedua bersama Sony E 18-105mm F4 OSS. Tapi ukurannya

56mm, Sigma juga menawarkan F1.4 30mm dan 16mm. Trio lensa premium ini tersedia untuk Canon EF-M, Micro Four Thirds, dan Sony E Mount.

Reflections: Sigma 18 50mm F/2.8 Dc Dn A Great Kit Lens Upgrade For Aps C Photographers

Disarankan untuk Sony E Mount untuk tiga lensa 50mm. Ketiganya mampu menghasilkan efek bokeh yang bagus, namun kekurangannya adalah jangkauan bidikan kita sempit. Ingatlah bahwa sensor APS-C Sony berbunyi “Anda tidak dapat membuat bokeh yang bagus dengan kamera APS-C!” Kalimat ini telah dijawab sejuta kali oleh orang-orang yang dibutakan oleh kamera full-frame. Ini sangat umum dan ketidaktahuan tampaknya sedang meningkat. Namun demikian, kami di sini untuk memberi tahu Anda bahwa Anda dapat menciptakan bokeh yang indah dengan kamera APS-C, dan itu sama sekali tidak sulit. Jika Anda seorang fotografer dengan kamera APS-C, baca terus. Kami telah mengumpulkan empat lensa potret APS-C yang menghasilkan beberapa bokeh terbaik, paling lembut, dan paling halus yang pernah Anda lihat.

“Lensa ini tajam, memiliki kualitas build yang bagus, ring fokus yang halus, bokeh yang bagus, dan dilengkapi dengan label harga yang bagus. Jika Anda pengguna kamera APS-C, Anda akan kesulitan menemukan sesuatu yang lebih baik untuk fotografi.” Chris Gampat – Pemimpin Redaksi.

Berkat desain aperture bulat dari bilah Sigma 56mm f1.4 9, area bawah bingkai menjadi lembut dan membantu mengisolasi subjek. Transisi masuk dan keluar fokus menyenangkan dan bertahap, dengan sumber cahaya menyala. latar belakang berubah menjadi bola bokeh bulat.” Paul Ip – Mantan Editor Ulasan.

Kacamata pencitraan APS-C ini pasti akan membantu Anda membuat gambar yang indah. Namun, memiliki lensa yang bagus hanyalah setengah dari cerita. Jika Anda benar-benar ingin mengambil gambar yang bagus, Anda perlu mengetahui rahasia penyiapannya. Coba ini: Biarkan subjek Anda santai dan minta mereka untuk menjadi diri mereka sendiri. Buat kasus Anda dan terima pelajaran Anda. Anda akan menemukan bahwa Anda mendapatkan banyak produk organik alami dengan cara ini.

Sony E 20mm F/2.8 Lens

“Fujifilm 56mm f1.2 adalah lensa kamera mirrorless paling tajam yang pernah kami uji. Lensa ini juga memiliki bokeh yang bagus, reproduksi warna yang bagus, hampir sempurna, terlihat cepat, dan dibuat dengan baik.” Chris Gampat – Pemimpin Redaksi.

“Bokeh tetap lembut seperti biasanya, menjadikannya lensa yang bagus untuk potret dan potret wajah. Sebenarnya, ini dirancang untuk itu. Meski begitu, semua jenis fotografer akan menyukai lensa bokeh ini. Para profesional akan menghargai kemampuan memotret klien mereka dengan lensa yang benar-benar terbuka lebar dan biarkan mereka melihat lebih dekat karena penggemar duduk di sana memeluk lensa setiap hari.

Kami menggunakan cookie untuk memastikan Anda mendapatkan pengalaman terbaik di situs web kami. Jika Anda terus menggunakan situs ini, kami menganggap Anda puas dengannya. OkKebijakan Privasi Terima kasih atas rekomendasi artikelnya Yevgeni Kozhuhar… Artikel tersebut dapat dianggap sebagai kelanjutan dari artikel “Identifikasi Tanaman”.

Kamera full-frame dari Nikon dan Sony (mungkin yang lain) dapat berfungsi baik dalam mode full-frame normal, di mana seluruh sensor kamera digunakan untuk menangkap gambar, dan dalam mode potong. Misalnya, Anda dapat menggunakan mode potong APS-C (DX untuk Nikon). Mode ini hanya menggunakan bagian tengah sensor kamera. Ukuran area ini terkait erat dengan ukuran sensor kamera APS-C yang dipangkas. Sederhananya, kamera full frame bisa didesain untuk “tumbuh”.

Sony E 15mm F1.4 G

Kemampuan memotret dalam mode krop memungkinkan Anda menggunakan panjang fokus setara (EGF). Bagi saya, ini bekerja sangat baik saat memotret dengan lensa prima.

Contoh penggunaan fungsi tanaman: Saya biasanya memotret pemandangan dengan lensa cepat Nikon 50 / 1.4G dan kamera full frame Nikon D700… Terkadang saya tidak bisa mendekati subjek, jadi saya menyalakan tanaman. mode. Untuk melakukannya, cukup aktifkan ‘Area gambar’ -> ‘Pilih’ di menu kamera. image area” dan pilih “DX format 24 x 16” di sana. Saya menyetel iluminasi titik AF ke Off, yang memungkinkan saya untuk menggelapkan area gambar JVI DX 24 x 16 yang tidak terpakai. Faktanya, semua yang dapat saya lihat di jendela bidik optik adalah gambar yang dibuat setelah melepaskan rana Secara visual tampaknya lensa dengan resolusi 50 mm berubah menjadi resolusi 75 mm Trik semacam itu mempermudah pemotongan bingkai masa depan, untuk menjangkau subjek yang jauh.

Ya, saya sangat memahami bahwa hasil yang akurat dapat diperoleh dengan memotong bagian tengah gambar selama pemrosesan (hasilnya akan 100% sama dengan yang saya dapatkan dengan pekerjaan ‘format DX 24 x 16’). Tapi jauh lebih mudah secara mental untuk membekukan bingkai tepat saat Anda memotret.

Lebih mudah lagi dengan jendela bidik elektronik Sony a7 – maka Anda dapat langsung melihat gambar dari bagian tengah sensor tanpa menggelapkan area di EVI. Dekat dengan tempat itu

More Pictures Of The Upcoming Retro Silver Ttartisan Aps C Lenses (for The Nikon Z Fc)

Jadi, saat beralih antara format FX DX dan memotret pemandangan yang sama dengan lensa yang sama, saya perhatikan bahwa kadang-kadang DX yang hampir kotor terlihat lebih kuat daripada FX full frame.

Seharusnya sebaliknya! Kita semua tahu fakta bahwa kamera full frame banyak mengaburkan latar belakang. Sekarang bagaimana bisa?

Lihatlah dua gambar berikutnya dan perhatikan sendiri di mana latar belakang gelapnya kuat. Kekeruhan yang kami maksud adalah ukuran lingkaran yang membingungkan.

Yang pertama dari kamera Sony a7II dalam mode APS-C (sebenarnya – memotong bagian tengah gambar sebelumnya)

Buy Meike 85mm F1.8 Bukaan Besar Bingkai Penuh Fokus Otomatis Lensa Telefoto Untuk Canon Eos Ef Mount Digital Slr Camera Kompatibel Dengan Badan Aps C Seperti 1d 5d3 5d4 6d 7d 70d

Secara visual, zona blur lebih terlihat pada gambar kedua dan disk blur lebih besar. Dalam hal ini, bidikan kedua diambil di pabrik, yang jitu. Hal ini terjadi jika Anda memotret dari jarak yang sama tanpa menyimpan pengukuran dalam bingkai.

Sony a7II full-frame berukuran 6000 x 4000 piksel (24.000.000 piksel). Luas lingkaran adalah Pi * D * D / 4 dan sama dengan 54.297 piksel. Ukuran lingkaran adalah 1/442 dari total ukuran gambar (0,23%).

Gambar yang diambil dari Sony a7II berukuran 3936 x 2624 piksel (10.328.064 piksel). Luas lingkaran adalah Pi * D * D / 4 dan sama dengan 54.297 piksel identik. Dalam hal ini, ukuran lingkaran adalah 1/190 dari total ukuran gambar (0,53%).

Saat beralih dari full frame ke compressed, rasio unsharp disc ke full frame meningkat sekitar 2,3 kali lipat. Angka yang sama dapat diperoleh berkat koefisien Kf = 1,5, yang digandakan.

Hands On Review: Three New Sony Aps C Lenses With Jessica Hirsch (@cheatdayeats)

Kesimpulan serius muncul: jika Anda memotret dengan kamera yang dipangkas dan full-frame dengan lensa yang sama, nilai aperture yang sama dan dari jarak yang sama, efek blur akan lebih kuat saat Anda menekan kamera, karena perbedaan kontrasnya. mengaburkan. daerah. .

Spoiler 1: Kamera berbeda dengan jenis yang sama (plant atau full frame) memiliki jumlah megapiksel yang berbeda, tetapi jumlah blur disk per frame sama. Spoiler 2: Saya diminta melakukan percobaan dengan sumber cahaya yang diatur hingga tak terbatas. Saya tidak melakukannya karena tesnya tidak 100% adil. Anda dapat melakukan riset sendiri tentang lingkaran kebingungan tanpa batas. Spoiler 3: Di bagian ini, saya menampilkan gambar yang diperkecil ke dimensi piksel yang sama – 1200 piksel di sisi yang lebih panjang. Ini harus diperhitungkan. Spoiler 3.1: Sebagai perbandingan, foto tanaman dan full frame telah disesuaikan dengan ukuran yang sama. Gambar memiliki rasio aspek 2:3 yang sama, sedangkan gambar di bagian bawah terlihat sama. Spoiler 4: Artikel ini bukan tentang DOF. Jangan bingung DOF dengan blur piring. Spoiler 5: Jangan bingung antara depth of field dengan forward/forward fade power. DOF bisa sama untuk kedua bidikan, tetapi kemampuan blur maju/maju

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *