Apa Itu Matriarki

administrator

0 Comment

Link

Apa Itu Matriarki – Masyarakat manusia telah hidup dalam budaya dan tradisi yang berbeda dari zaman kuno hingga saat ini. Salah satu faktor utama yang mempengaruhi sistem ini adalah peran gender dan struktur kekuasaan yang terkait dengan gender tersebut.

Dalam hal ini, ada dua sistem yang terkenal yaitu matriarki dan patriarki. Singkatnya, matriarki adalah struktur kekuasaan yang didominasi oleh perempuan, sedangkan patriarki adalah struktur kekuasaan yang didominasi oleh laki-laki.

Apa Itu Matriarki

Sistem perkawinan telah dikenal masyarakat sejak zaman dahulu kala. Beberapa antropolog, seperti Bachofen dan Engels, berpendapat bahwa masyarakat prasejarah bersifat matriarkal. Pengaturan ini biasa terjadi pada masyarakat yang hidup dan berburu secara berkelompok, seperti suku di Amerika Selatan dan Afrika.

Laki Laki Juga Korban Sistem Patriarki, Benarkah?

Dalam sistem matriarkal, perempuan memainkan peran penting dalam pengambilan keputusan dan menetapkan aturan komunitasnya. Dalam sistem ini, perempuan menjadi pusat kehidupan sosial dan mempunyai pengaruh besar dalam pengambilan keputusan, terutama keputusan-keputusan penting yang mempengaruhi kehidupan banyak orang. Begitu pula dalam sistem perkawinan, anak-anak dimukimkan melalui perkawinan atau cara keturunan diambil menurut garis keturunan ibu.

Contoh penggunaan matriarki dalam kehidupan sehari-hari dapat dilihat pada suku Manangkabau di Sumatera Barat, Indonesia. Marga merupakan suatu sistem kekerabatan yang diselenggarakan atas dasar perkawinan, dimana harta benda dan tanah diwariskan melalui garis ibu. Perempuan juga mempunyai peran “penting” dalam politik dan memimpin keluarga besar.

Patriarki mendominasi dunia modern. Dalam sistem patriarki, laki-laki memegang kekuasaan dan berperan sebagai kepala keluarga. Laki-laki menentukan aturan-aturan sosial dan budaya dan merekalah yang membuat keputusan-keputusan penting. Selain itu, dalam sistem patriarki, hanya ayah yang berjenis kelamin laki-laki atau merupakan keturunan dari ayah.

Contoh penggunaan peran sebagai ayah dalam kehidupan sehari-hari dapat ditemukan di banyak negara di dunia. Laki-laki mempunyai kekuasaan lebih besar dan menjadi kepala keluarga. Selain itu, perempuan mempunyai akses, partisipasi, pengelolaan dan peluang pengembangan yang terbatas, sehingga memperlebar kesenjangan gender.

Apa Itu Jaminan Sosial Hari Tua, Berikut Manfaat Dan Cara Mencapainya

Ada beberapa perbedaan antara matriarki dan patriarki. Dalam pernikahan, perempuan memainkan peran penting dalam pengambilan keputusan sosial dan budaya serta memiliki akses yang sama terhadap sumber daya dan peluang dalam masyarakat. Dinasti dihitung berdasarkan ibu, yaitu kepentingan dan hak perempuan dihargai dan dihormati.

Lebih lanjut, dalam sistem patriarki, laki-laki berperan penting dalam menentukan nilai-nilai sosial dan budaya serta memegang kekuasaan dan otoritas dalam masyarakat. Penghitungan marga dilakukan secara patrilineal, sehingga kepentingan dan hak perempuan seringkali terabaikan dan tidak diketahui. Hal ini memperkuat ketidaksetaraan gender di masyarakat.

BACA JUGA  Tumbuhan Perintis Adalah

Meskipun terdapat perbedaan penting antara matriarki dan patriarki, pada kenyataannya, tidak ada sistem otoritas yang sempurna. Kedua sistem tersebut mempunyai kelebihan dan kekurangan tergantung pada konteks sejarah, sosial dan budaya di mana sistem tersebut diciptakan.

Pernikahan dapat memperkuat peran dan hak-hak perempuan dalam masyarakat, namun hal ini dapat menyebabkan ketergantungan yang berlebihan terhadap perempuan dan kurangnya partisipasi laki-laki dalam pengambilan keputusan sosial dan budaya.

Uni Dzalika: Film Mahasiswi Baru

Selain itu, patriarki dapat memperkuat peran dan partisipasi laki-laki dalam masyarakat, namun juga dapat menyebabkan diskriminasi gender dan pengabaian terhadap kebutuhan dan hak perempuan.

Dalam konteks ini, penting untuk menciptakan sistem pemerintahan yang adil dan inklusif yang menegaskan tugas dan hak semua orang, tanpa memandang gender. Kekuatan dan keputusan sosial dan budaya harus dibuat dengan partisipasi dan keterwakilan seluruh anggota masyarakat.

Matriarki dan patriarki adalah dua sistem kekuasaan yang paling menonjol dalam sejarah manusia. Sistem matriarkal didominasi oleh perempuan dan menempatkan perempuan pada posisi penting dalam pengambilan keputusan sosial dan budaya, sedangkan sistem matriarkal didominasi oleh laki-laki dan menempatkan laki-laki pada posisi penting dalam pengambilan keputusan sosial dan budaya.

Walaupun kedua sistem tersebut mempunyai kelebihan dan kekurangan masing-masing, kenyataannya tidak ada sistem energi di dunia ini yang sempurna. Oleh karena itu, penting untuk menciptakan sistem pemerintahan yang adil dan inklusif yang menekankan tanggung jawab dan hak semua orang, tanpa memandang gender.

Jika Feminisme Itu Mendukung Kesetaraan Gender, Lalu Apakah Para Feminis Tidak Mendukung Adanya Matriarki?

Menerima dan merekomendasikan partisipasi seluruh anggota masyarakat harus menjadi dasar pengambilan keputusan sosial dan budaya yang mempengaruhi kehidupan seluruh anggota masyarakat. Hal ini diharapkan.

LABEL: Kabar baik dari Indonesia Kabar baik dari Indonesia Pelajari perspektif patriarki matriarki di Indonesia Sistem kekuasaan #gendersociety

Artikel ini disusun oleh Sahabat GNFI sesuai dengan pedoman penulisan GNFI. Penulis bertanggung jawab atas isi artikel ini. Menulis sebuah laporan.

Terima kasih telah melaporkan atau menulis pedoman penyalahgunaan yang melanggar aturan GNFI. Kami berusaha menjaga GNFI bebas dari konten yang tidak seharusnya ada. Hubungan antara laki-laki dan perempuan telah lama menjadi kontroversi, bahkan hingga saat ini masih ada kelompok yang membahas isu simpang siur tentang seksualitas. Ide mencari kekuasaan dan keadilan.

Wanita Di 9 Daerah Ini Punya Kuasa Lebih Tinggi Dari Lelaki

Erich Fromm juga menyatakan bahwa permasalahan antara laki-laki dan perempuan ini telah ada selama 6000 tahun (Fromm, 1994). terlibat.

Konsep seperti matriarki dan matriarki digunakan dalam diskusi mengenai hubungan gender, serta ketidakadilan yang dihadapi perempuan saat ini dalam apa yang disebut patriarki. Permasalahan ini membuat masyarakat berpikir bahwa dunia ini adalah konflik antara matriarki dan patriarki.

BACA JUGA  Elektrolit Berikut Merupakan Elektrolit Kuat Kecuali

Sebenarnya tidak ada salahnya untuk memahami hal tersebut, namun kini kita ingin memahami lebih jauh tentang hubungan antara laki-laki dan laki-laki dilihat dari evolusi perkawinan menuju patriarki.

Hal ini penting untuk dilihat, karena kesalahan kita dalam pertentangan pikiran dan rencana kita dengan ibu dan ayah tidak seperti perang yang mana yang satu kalah dan yang lain menang.

Budaya Memakai Sistem Matriarki Bikin Aktivitas Seks Jauh Lebih Baik Lho

Nah pembahasan kali ini menjelaskan apa itu matriarki dan patriarki. Berdasarkan teori yang dikembangkan oleh Johann Jacob Bachvon, muncullah konsep evolusi manusia atau keluarga. Selain itu, diskusi terakhir akan membahas pro dan kontra matriarki dan patriarki.

Jadi apa itu pernikahan? Menurut (Zainuddin, 2014: 49), matriarki adalah suatu sistem yang mengatur kehidupan dan tatanan masyarakat yang terhubung dalam jaringan kekerabatan melalui garis ibu. Baik anak laki-laki maupun perempuan berasal dari marga ibu.

Terlebih lagi, ayah tidak bisa mengintegrasikan anak-anaknya ke dalam keluarga, seperti dalam sistem patriarki. dengan demikian persoalan suksesi dan pewarisan diwariskan melalui garis ibu, sedangkan menurut Raddab (1969:34), ada ciri-ciri tertentu dalam sistem perkawinan yang patut diperhatikan.

Matriarki sudah dijelaskan di atas, lalu apa itu patriarki? Menurut (Habiba, et al., 2016), hal tersebut merupakan kekuasaan dan kontrol yang kuat dalam masyarakat yang didominasi laki-laki. Patriarki membentuk subordinasi perempuan dan ketergantungan pada laki-laki dalam masyarakat.

Kapan Ghibah Di Perbolehkah

Di sisi lain, (Murniati, 2004: 8) menggambarkan ayah mempunyai hak untuk melihat apa yang dilakukan atau tidak dilakukan laki-laki.

Dalam bukunya Das Mutter-recht (1861), Johann Jacob Bachofen berpendapat bahwa keluarga manusia di seluruh dunia berkembang melalui empat tahap evolusi. Menurut (Koentjaraningrat, 1987: 38-39), Bachoven mendefinisikan tingkatan matriarki, patriarki dan orang tua, yang dijelaskan sebagai berikut:

Dahulu kehidupan masyarakat tidak seragam, hal ini menentukan sifat manusia untuk hidup berkelompok dan berkelompok hewan, laki-laki dan perempuan, serta berkomunikasi secara bebas, bahkan tanpa hubungan nyata, mereka melahirkan anak.

Pengertian di atas merupakan langkah awal dalam perkembangan seseorang atau masyarakat, yaitu menggambarkan keadaan dalam arti tidak adanya sistem kekeluargaan yang diterima sebagai hal utama dalam kehidupan masyarakat atau sebagai bentuk komunikasi.

Mengenal Desa Umoja, Desa Khusus Wanita Di Kenya, Afrika

Langkah ini menunjukkan bahwa masyarakat mulai memandang hubungan antara ibu dan anak sebagai kelompok sentral dalam kehidupan sosial. Hal ini terjadi karena pada awalnya anak hanya mengenal ibunya dan bukan ayahnya.

Kelompok keluarga inti menjadikan ibu sebagai kepala keluarga. Selain itu, larangan perkawinan antara ibu dan anak yang kemudian dikenal dengan istilah eksogami merupakan konsep atau sistem yang dikenal dengan istilah matriarki.

BACA JUGA  Berapa Panjang Penghapus

Kelompok yang menganggap ibu sebagai kepala keluarga semakin diperluas, dan setiap anak dihitung berdasarkan nama belakang ibu. Inilah alasan mengapa beberapa ilmuwan pada masa itu menyebut peran sebagai ibu sebagai tahap kedua dalam masyarakat atau perkembangan manusia.

Berbeda dengan masa yang ditujukan kepada ibu atau istri, di kemudian hari tekanan tersebut ditujukan kepada ayah atau suami.

Mengenal Luhak Nan Tigo Dalam Suku Minangkabau Halaman 1

Perubahan level tersebut terjadi karena laki-laki tidak puas dengan keadaan dan mengambil calon istrinya dari kelompok lain dan membawa anak perempuan ke kelompoknya sendiri. Oleh karena itu, kelompok laki-laki juga termasuk anak yang dilahirkan.

Akibat fenomena ini, lambat laun kelompok keluarga yang dipimpin oleh ayah mulai bermunculan, dan seiring dengan berkembangnya kelompok tersebut, muncul pula para patriark. Situasi ini disebut patriarki saat ini.

Tahap terakhir adalah perkawinan di luar kelompok, khususnya eksogami, dimana seorang laki-laki dan seorang perempuan menikah karena berbagai alasan. Perkawinan campur atau kawin campur artinya anak pada saat ini masih mempunyai hubungan kekerabatan dengan keluarga orang tuanya.

Oleh karena itu, pemerintahan berangsur-angsur menghilang dan menjadi suatu hubungan yang Bachufen sebut sebagai sistem paternal. Hal ini memungkinkan anak berkomunikasi langsung dengan orang tuanya.

Wanita Cantik Dengan Pakaian Retro Menjulurkan Lidah Keluar Dan Menunjukkan Tanda Ok Dengan Matriarki Akan Datang Huruf Terisolasi Di Atas Putih Foto Stok

Menurut Bahwon, tahapan-tahapan evolusi keluarga dalam kehidupan manusia sebagaimana disebutkan di atas, tidak terjadi dengan sendirinya, melainkan merupakan wujud diskriminasi, penindasan, kontrol.

Episode kali ini tentang perbedaan hubungan antara pria dan wanita yang saat ini sangat kontroversial. Situasi ini dapat dicermati ketika para pemikir besar dunia bermula dari visi persatuan dan berpindah dari matriarki ke patriarki.

Seperti gagasan Freud dan Bachufen, dimulai dengan masalah perkembangan manusia yang diungkapkan melalui hubungan dengan ibu dan ayah.

Keduanya membahas tentang perkembangan manusia, dimulai dari cinta terhadap ibu sebagai objek utama cinta, dan diawali dengan perpisahan dengan ayah. Arti kata talak dapat dipahami sebagai peralihan dari sistem perkawinan ke sistem patriarki.

Perempuan Secara Sederhana. Teach Your Son To Run An Errand, So He…

Memuji

Apa itu trading emas, apa itu kripto, cinta seksualitas dan matriarki, apa itu broker, apa itu hosting, apa itu asuransi jiwa, apa itu xl prioritas, apa itu agoda, apa itu trading forex, apa itu leverage, apa itu jenius, apa itu nft

Tags:

Share:

Related Post

Leave a Comment