Burung Memiliki Tulang Berongga Dan Ringan Dengan Susunan

administrator

0 Comment

Link

Burung Memiliki Tulang Berongga Dan Ringan Dengan Susunan – Anatomi burung, atau struktur fisik tubuh burung, menunjukkan banyak adaptasi, yang sebagian besar dimaksudkan untuk mendukung kemampuan terbang. Burung memiliki sistem kerangka yang ringan dan otot yang ringan namun kuat, dengan sistem kardiovaskular dan sistem pernapasan yang mampu menghasilkan tingkat metabolisme yang tinggi dan asupan oksigen yang memungkinkan burung dapat terbang. Perkembangan paruh menyebabkan perkembangan sistem pencernaan. Perbedaan anatomis ini menempatkan burung dalam filum Vertebrata dalam klasifikasi ilmiahnya.

Rangkanya sangat ringan namun cukup kuat untuk menahan tuntutan lepas landas, terbang, dan mendarat. Salah satu kunci adaptasi adalah penyatuan tulang menjadi satu patahan. Ini memberi burung lebih sedikit tulang daripada vertebrata darat lainnya. Burung juga tidak memiliki gigi atau rahang, tetapi mereka memiliki paruh yang ringan. Ayam memiliki “gigi telur” di paruhnya yang digunakan untuk membantu mengeluarkan telur dari cangkangnya.

Burung Memiliki Tulang Berongga Dan Ringan Dengan Susunan

Burung memiliki banyak tulang berongga yang saling bersilangan untuk menambah kekuatan struktur tulang. Jumlah tulang berongga bervariasi antar spesies, meskipun burung yang terbang lebih tinggi atau terbang lebih tinggi memiliki tulang berongga yang lebih banyak. Kantung udara di sistem pernapasan sering kali membentuk kantung udara di tulang setengah berongga kerangka burung.

Xi Biologi Kd 3.5 Final

Beberapa burung yang tidak bisa terbang seperti penguin atau burung unta hanya memiliki tulang yang kokoh, yang menunjukkan hubungan antara kemampuan burung untuk terbang dan adaptasi sistem rongga tulang.

Burung juga memiliki tulang leher yang lebih banyak daripada hewan lainnya. Sebagian besar memiliki tulang belakang leher yang sangat fleksibel, terdiri dari 13-25 tulang. Burung adalah satu-satunya vertebrata dengan klavikula yang menyatu (furcula atau sternum). Berfungsi sebagai penopang otot saat terbang atau untuk menopang otot saat berenang, mirip dengan pinguin. Adaptasi ini tidak dimiliki oleh burung yang tidak bisa terbang seperti burung unta. Telah diamati bahwa burung yang berenang memiliki tulang dada yang lebar, sedangkan burung yang berjalan memiliki tulang dada yang panjang atau tinggi, sedangkan burung yang terbang memiliki lebar dan tinggi yang hampir sama.

Burung memiliki lipatan tulang rusuk yang merupakan perpanjangan tulang melengkung yang saling tumpang tindih untuk memperkuat tulang rusuk. Fitur ini juga ditemukan di Sphenodon. Mereka juga memiliki tulang panggul tetrad, seperti beberapa reptil. Kaki belakang memiliki sendi intra-tarsal yang juga ditemukan pada beberapa reptil. Ada fusi yang luas dari tulang dada dengan tulang-tulang tubuh. Mereka memiliki tengkorak memanjang dengan takik lakrimal seperti reptil. Hanya ada satu kondilus oksipital di tengkorak.

BACA JUGA  Es Kelapa Muda Fantasi

Tengkorak burung terdiri dari lima tulang utama: frontal (atas kepala), parietal (belakang kepala), premaxilla dan trisula (paruh atas), dan mandibula (paruh bawah). Tengkorak burung yang khas biasanya memiliki berat sekitar 1% dari total berat badan burung. Mata burung menempati sebagian besar tengkorak dan dikelilingi oleh annulus sklerotik okular, cincin tulang kecil yang mengelilingi mata.

Kelas Vii_smp_ipa_teguh S

Sistem tulang belakang dapat dibagi menjadi tiga bagian: serviks (11-25) (leher), sinakrum (terkait dengan tulang belakang, juga terkait dengan pinggul) dan pygostyle (ekor).

Dada terdiri dari furcula (tulang garpu) dan coraco (tulang selangka), yang tulangnya bersama dengan tulang belikat membentuk korset dada. Sisi dada dibentuk oleh tulang rusuk, yang bertemu di tulang dada.

Bahu terdiri dari scapula (tulang belikat), cora (tulang leher) dan humerus (tulang lengan atas). Lengan atas bergabung dengan tulang radius dan ulna (lengan) untuk membentuk siku. Tulang karpal dan metakarpal membentuk “pergelangan tangan” dan “tangan” burung, dan jari-jarinya disatukan. Tulang sayapnya sangat ringan, membuat burung lebih mudah terbang.

Pinggul terdiri dari panggul yang terdiri dari tiga tulang utama: ilium (bagian atas pinggul), iskium (sisi pinggul) dan pubis (bagian depan pinggul). Ketiga tulang ini menyatu menjadi satu (tulang innominate). Tulang yang tidak disebutkan namanya secara evolusioner penting untuk memungkinkan burung bertelur. Mereka bertemu di acetabulum (soket pinggul) dan menempel pada tulang paha, yang merupakan tulang pertama kaki belakang.

Apakah Burung Memiliki Jari?

Tulang paha berada di bagian atas kaki. Di sendi lutut, tulang paha menempel pada tibiotarsus (tulang kering) dan fibula (di bagian bawah kaki). Tarsometatarsus membentuk bagian atas kaki, serta jari kaki. Tulang kaki burung adalah tulang terberat, berkontribusi pada rendahnya pusat gravitasi burung. Ini membantu dalam penerbangan. Kerangka burung hanya sekitar 5% dari total berat badan burung.

Anisodactyl adalah bentuk kaki burung yang paling umum, dengan tiga jari di depan dan satu di belakang. Bentuk ini umum pada burung penyanyi, elang, elang, elang dan elang.

Beberapa burung memiliki bentuk kaki syndactyl, yaitu bentuk kaki yang menyerupai anisodactyl, namun jari kaki ketiga dan keempat atau jari telunjuk ketiga menyatu seperti pada burung udang. Jenis kaki ini merupakan ciri khas burung dari ordo Coraciiformes.

Zygodactyl (dari bahasa Yunani ζυγον, kuk) adalah bentuk kaki burung, dengan dua jari kaki mengarah ke depan (jari kaki 2 dan 3) dan dua jari kaki mengarah ke belakang (jari kaki 1 dan 4). Pengaturan ini paling umum pada spesies arboreal, terutama spesies yang memanjat batang pohon atau memanjat daun. Kaki Zygodactyl dapat ditemukan pada burung beo, pelatuk, dan beberapa burung hantu. Dari hasil pencarian, fosil zygodactyl ditemukan 120-110 juta tahun yang lalu (Masa Cretaceous Awal), fosil zygodactyl pertama kali diidentifikasi 50 juta tahun yang lalu.

BACA JUGA  7 Karunia Roh Kudus

Identifikasi Morfologi Kelas Aves

Heterodactyl mirip dengan zygodactyl, satu-satunya perbedaan adalah jari kaki 3 dan 4 menghadap ke depan, sedangkan jari kaki 1 dan 2 menghadap ke belakang. Bentuk kaki ini hanya terdapat pada trogon, sedangkan pampadactyl adalah susunan jari kaki dimana keempat jari kakinya dapat mengarah ke depan, atau burung dapat memutar kedua jari kakinya ke belakang. Bentuk kaki ini merupakan ciri khas kaki.

Tulang dada bekerja dengan menggunakan sistem seperti katrol untuk mengangkat sayap, sedangkan dada memberikan dorongan ke bawah yang kuat.

Kebanyakan burung memiliki sekitar 175 otot yang berbeda, yang sebagian besar mengontrol sayap, kulit, dan kaki mereka. Otot terbesar pada burung adalah pectoralis, atau otot dada, yang mengontrol pergerakan sayap, dan saat terbang, otot ini membentuk sekitar 15-25% dari berat badan. Otot-otot ini memberikan kepakan sayap yang kuat untuk terbang.

Otot-otot medial (di bawah) ke dada adalah suprakortikal. Otot ini mengangkat sayap saat burung mengepak. Kedua otot suprakortikal dan dada ini menyumbang 25-35% dari total berat badan burung.

Ensiklopedia Hewan Sepanjang Masa

Otot kulit membantu burung untuk terbang dengan mengatur arah bulu yang menempel pada otot kulit dan membantu burung melakukan manuver terbang.

Hanya ada sedikit otot di tubuh dan ekor, tetapi otot ini sangat kuat dan sangat penting bagi burung. Pigostyle mengontrol semua gerakan di bagian ekor dan mengontrol alur di bagian ekor. Ini memberi ekor area permukaan yang luas yang membantu menjaga burung tetap di udara.

Sisik burung terbuat dari keratin yang sama dengan paruh, cakar, dan taji. Sisik ini terutama ditemukan di jari kaki dan metatarsal, tetapi pada beberapa burung sisik ini juga dapat ditemukan di pergelangan kaki. Sebagian besar sisik burung tidak terlalu tumpang tindih, kecuali pada kingfisher dan pelatuk. Sisik burung dianggap memiliki rekan dalam reptil dan mamalia.

Pada tahap embrio, kulit burung mulai berkembang menjadi halus. Di kaki, integumen, atau lapisan luar, kulit ini bisa menjadi keratin, menebal, dan mulai membentuk sisik. Skala ini dapat diklasifikasikan sebagai;

Ilmu Tingkah Laku Hewan Burung Bayan

Pada kaki beberapa burung, bulu bisa bercampur dengan sisik. Folikel rambut dapat terletak di lapisan dermis dalam kulit, di antara sisik atau tepat di bawah sisik. Dalam kasus terakhir, rambut bisa keluar melalui sisik dan akan tertutup seluruhnya oleh keratin sisik pada poni yang muncul.

BACA JUGA  Bintik Putih Di Bibir

Sebagian besar predator memiliki ujung saraf di paruhnya yang membantu mereka menemukan mangsa yang tersembunyi di bawah pasir basah dengan merasakan perbedaan tekanan air yang tiba-tiba.

Semua burung berevolusi dari pergerakan bagian rahang atas yang melekat pada tengkorak. Namun, lebih menonjol pada beberapa burung dan dapat dengan mudah ditemukan pada burung beo.

Daerah antara mata dan paruh di sisi kepala burung disebut lore. Area ini terkadang berbulu, dan kulitnya bisa diwarnai, seperti pada banyak spesies keluarga burung kormoran.

Laporan Praktikum 6 Identifikasi Burung

Udara selalu mengalir dari kanan (posterior) ke kiri (anterior) melalui paru-paru burung baik saat menghirup maupun menghembuskan napas.

Legenda: 1 serviks, 2 klavikula, 3 toraks kranial, 4 toraks ekor, 5 perut (divertikulum 5 ‘), 6 paru-paru, 7 trakea

Karena tingginya tingkat metabolisme basal yang dibutuhkan untuk terbang, burung memiliki kebutuhan oksigen yang sangat tinggi. Pengembangan sistem pernapasan yang efisien memungkinkan evolusi burung untuk terbang. Burung bertukar udara di paru-parunya menggunakan kantung udara.

Kantung udara ini tidak secara langsung bertukar udara, tetapi bertindak sebagai penghembus yang menggerakkan udara ke dalam sistem pernapasan, memungkinkan paru-paru untuk selalu mempertahankan volume udara segar yang konstan.

Alasan Dinosaurus Punya Leher Panjang

Tiga pasang organ yang menjalankan fungsi pernapasan; Kantung udara anterior (interklavikular, serviks, dan toraks anterior), paru-paru, dan kantung udara posterior (toraks posterior dan perut). Kantung udara posterior dan anterior, biasanya sembilan, mengembang saat dihirup. Udara masuk melalui trakea. Separuh udara masuk ke alveoli posterior, separuh lainnya melewati paru-paru ke alveoli anterior. Udara dari kantung udara anterior langsung melewati trakea dan keluar melalui hidung. Kantung udara posterior mengeluarkan udara melalui paru-paru. Saat burung menghembuskan napas, udara yang melewati paru-paru keluar melalui trakea. Beberapa kelompok taksonomi (passerine) memiliki 7 kantung udara, karena kantung udara klavikula dapat menyatu atau menyatu dengan kantung udara toraks kranial.

Karena udara mengalir melalui sistem kantung udara dan paru-paru, tidak pernah ada pencampuran udara yang diperkaya.

Susunan tulang belakang manusia, susunan tulang rusuk manusia, susunan tulang pada manusia, susunan tulang rusuk, susunan saraf tulang belakang, susunan tulang, susunan tulang vertebra, susunan tulang manusia, susunan tulang daun, susunan tulang belakang, susunan atap baja ringan, susunan tulang tengkorak

Tags:

Share:

Related Post

Leave a Comment