In Group Out Group

admin 2

0 Comment

Link

In Group Out Group – Di mana bias terjadi? Efek individu. Efek sistemik. Bagaimana pengaruhnya terhadap produksi? Bias dalam kelompok dan AI Mengapa penting Mengapa hal itu terjadi? Bagaimana menghindarinya Bagaimana semuanya dimulai Contoh 1 Contoh 2 Ringkasan Artikel TDL terkait

(juga dikenal sebagai preferensi kelompok) kecenderungan orang untuk menyukai orang lain yang termasuk dalam kelompok yang sama dengan dirinya. Bias jenis ini juga terjadi ketika orang-orang dimasukkan ke dalam kelompok secara acak, sehingga keanggotaan kelompok menjadi tidak ada artinya.

In Group Out Group

Kebanyakan dari kita bekerja dan tinggal di lingkungan yang tidak optimal untuk mengambil keputusan yang sehat. Kami bekerja dengan berbagai organisasi untuk mengidentifikasi sumber bias kognitif dan mengembangkan solusi yang disesuaikan.

Ingroup Vs. Outgroup

Katakanlah Anda adalah penggemar sepak bola dan mendukung New England Patriots. Di tempat kerja, Anda memiliki beberapa rekan kerja yang juga penggemar sepak bola: John, yang juga penggemar Patriots, dan Julie, yang mendukung Philadelphia Eagles. Kamu lebih dekat dengan John dibandingkan John, meskipun sebenarnya kamu dan Julie memiliki lebih banyak kesamaan dibandingkan John. Persahabatan Anda di tempat kerja adalah contoh kecenderungan kelompok di tempat kerja.

Bias kelompok dapat merusak hubungan kita dengan orang-orang di luar kelompok kita. Preferensi kita terhadap anggota dalam kelompok dapat menyebabkan kita memperlakukan orang luar secara tidak adil atau memandang perilaku serupa secara berbeda berdasarkan keanggotaan dalam kelompok atau dalam kelompok mereka. Kita bahkan mungkin merasa dibenarkan untuk bertindak tidak etis atau tidak jujur ​​selama hal itu menguntungkan kelompok kita.

Bias kelompok merupakan komponen penting dari prasangka dan diskriminasi, yang menyebabkan orang memberikan hak istimewa tambahan kepada kelompok mereka sendiri namun tidak memberikan rasa hormat yang sama kepada pihak luar. Bias ini menciptakan hasil yang tidak setara bagi kelompok marginal. Misalnya, dalam sistem hukum, hakim dan juri mungkin memihak terdakwa yang memiliki ras, jenis kelamin, atau agama yang sama dengan dirinya dan memberikan keputusan yang tidak adil terhadap terdakwa yang tidak memiliki ras, jenis kelamin, atau agama yang sama.

Yang mengejutkan, kami menemukan bahwa anggota tim lebih suka membeli produk yang mereka gunakan, dan produk yang didukung oleh anggota tim bahkan lebih berbeda. Misalnya, jika semua teman kita menggunakan smartphone terbaru, kita mungkin cenderung melakukan upgrade agar lebih sinkron dan berbeda dari versi lama.

Unpacking Anymind Group On Its 6th Birthday

Agen periklanan memanfaatkan kelompok ini untuk keuntungan mereka, dengan sengaja memilih aktor dan slogan yang sesuai dengan klien tertentu. Misalnya, iklan untuk dealer mobil kecil mungkin memilih aktor yang berpenampilan seperti penduduk lokal dan menonjolkan nilai pasar mereka yang kecil. Atau sebuah merek kosmetik ramah lingkungan mungkin memilih seorang aktivis lingkungan untuk menjadi model produknya daripada seorang selebriti yang terkenal karena menerbangkan jet pribadi.

BACA JUGA  Jelaskan Pola Pola Penyajian Teks Negosiasi

Faktanya, loyalitas merek sering kali menciptakan mentalitas “kita vs. mereka”. Kita cenderung mengidentifikasi secara kuat harta benda kita, memandangnya sebagai perpanjangan dari diri kita sendiri. Oleh karena itu, meskipun pergaulan tidak ada artinya, kita merasa menjadi satu kelompok dengan orang lain yang memiliki produk yang sama dengan kita. Karena kami semua memiliki merek yang sama, kami memiliki pengalaman yang sama dalam transportasi umum dan mengagumi sepatu orang lain. Kita merasa dekat dengan mereka karena kita menyukai produk yang sama dengan mereka, sehingga kita membuat mereka menyukai kita.

Seperti halnya inovasi teknologi lainnya, cara anggota tim memandang AI akan menentukan apakah kita siap menerima AI dalam kehidupan kita. Misalnya, jika Anda adalah startup dengan karyawan muda yang paham teknologi dan secara aktif memasukkan pembelajaran mesin ke dalam proyek mereka, Anda dapat mencoba menggunakan ChatGPT untuk menemukan tugas baru. Sementara itu, jika Anda bekerja di perusahaan terkenal dengan pemimpin bisnis yang berkomitmen pada proses tradisional, Anda mungkin akan terkejut betapa AI mendominasi tempat kerja.

Pembelajaran mesin juga dapat memperkuat bias dalam kelompok. Kumpulan data yang melatih perangkat lunak AI biasanya condong ke satu kelompok atau lainnya—bagaimanapun juga, kumpulan data tersebut diciptakan oleh manusia. Artinya, algoritme dapat mengakomodasi bias ini dengan tetap menjaga objektivitas mesin. Oleh karena itu, penting untuk mempertanyakan hasil yang dihasilkan AI bagi Anda – hasil tersebut mungkin lebih bermanfaat daripada yang Anda kira.

Polybase Scale Out Groups

Kita semua suka menganggap diri kita sebagai orang yang adil dan masuk akal. Kebanyakan dari kita percaya bahwa kita (tidak seperti orang lain) bebas dari prasangka dan bahwa kita memperlakukan orang lain dengan setara. Namun, penelitian bertahun-tahun mengenai bias kelompok telah menunjukkan bahwa keanggotaan kelompok secara sadar mempengaruhi semua persepsi kita pada tingkat yang paling mendasar, bahkan ketika anggota kelompok dikelompokkan berdasarkan kriteria yang sama sekali tidak berarti.

Sebuah studi klasik yang menunjukkan kekuatan bias ini berasal dari psikolog Michael Bligh dan Henry Tajfel. Dalam percobaan tahun 1973, peserta melihat sepasang gambar dan memutuskan mana yang mereka sukai. Pada titik ini, beberapa peserta diberitahu bahwa mereka dimasukkan ke dalam kelompok berdasarkan pemilihan gambar, sementara yang lain dimasukkan ke dalam kelompok melalui lemparan koin secara acak. (Sebagai kontrol, peserta lain tidak diberitahu apa pun tentang keberadaan mereka dalam suatu kelompok dan hanya diberi nomor kode.)

BACA JUGA  Putri Dalam Bahasa Jepang

Setelah itu, masing-masing peserta memasuki booth untuk membagikan brosur kepada peserta lainnya dan memberikan uang asli. Peserta lain dicantumkan dengan nomor kode untuk menyembunyikan identitasnya. Namun, nomor kode menunjukkan yang mana dari dua kelompok peserta yang ditugaskan.

Para peneliti sengaja merancang penelitian ini agar mereka dapat menghindari bias dalam kelompok. Apakah masyarakat lebih toleran terhadap anggota kelompok meskipun kelompoknya acak? Atau apakah efek ini hanya terjadi ketika kelompok didasarkan pada gambar dan peserta merasa mempunyai kesamaan dengan teman sekelasnya?

Oxytocin Promotes Human Ethnocentrism

Hasilnya menunjukkan bahwa orang-orang memberikan lebih banyak uang kepada anggota kelompoknya sendiri, terlepas dari bagaimana kelompok itu dibentuk. Dengan kata lain, orang-orang lebih bermurah hati terhadap kelompoknya, bahkan ketika diberi tugas untuk melempar koin.

Eksperimen yang mengikuti garis dasar yang sama, yang dikenal sebagai model kelompok minimal (MGP), telah diulang berkali-kali dengan hasil yang serupa. Namun, preferensi tidak pernah terikat pada hubungan yang berarti selain menjadi bagian dari suatu kelompok.

Namun bias kelompok bisa berdampak baik bagi kelompok kita dan juga buruk bagi kelompok itu. Studi terkenal lainnya yang menggambarkan bias kelompok adalah studi Robbers Cave karya Muzaffar Sharif. Dalam percobaan ini, 22 anak laki-laki berusia sebelas tahun berpartisipasi dalam tiruan perkemahan musim panas dan dibagi menjadi dua kelompok, Elang dan Elang. Kelompok-kelompok tersebut tetap terpisah dan hanya berinteraksi sambil mengikuti berbagai kegiatan.

Kedua tim menunjukkan rasa permusuhan yang semakin besar terhadap satu sama lain yang akhirnya berubah menjadi kekerasan (ada yang menyebutnya “kehidupan nyata”).

Group Of Young Boys Hanging Out In Park Together Stock Photo, Picture And Royalty Free Image. Image 42309372

Meskipun eksperimen tersebut memiliki banyak masalah etika, termasuk lingkungan yang tidak bersahabat, 10 penelitian Sharif masih dipandang sebagai demonstrasi yang menakutkan mengenai identifikasi kelompok yang dapat menyebabkan isolasi. Dasar konflik.

Temuan meresahkan lainnya adalah bias kelompok bisa muncul sejak usia sangat muda. Anak-anak berusia tiga tahun menunjukkan preferensi dalam kelompok, dan sebuah penelitian terhadap anak-anak yang sedikit lebih tua (usia lima hingga delapan tahun) menemukan bahwa terlepas dari apakah kelompok tersebut ditugaskan secara acak atau bermakna, anak-anak menunjukkan bias yang sama seperti orang dewasa.

BACA JUGA  Himpunan Pasangan Berurutan Berikut Yang Bukan Merupakan Pemetaan Adalah

Ada banyak teori tentang mengapa prasangka dalam kelompok terjadi, namun yang paling menonjol adalah teori identitas sosial yang dikemukakan oleh Tajfel dan rekan-rekannya. Pendekatan ini didasarkan pada fakta mendasar tentang manusia: kita suka mengkategorikan sesuatu, termasuk benda. Cara kita mengkonseptualisasikan identitas kita bergantung pada kelas sosial di mana kita berada. Kategori-kategori ini dapat mencakup hampir semua atribut – misalnya, gender, kebangsaan, dan afiliasi politik adalah beberapa kategori yang kami tetapkan sendiri. Tidak semua kategori ini sama pentingnya, namun semuanya berkontribusi pada pandangan kita tentang siapa diri kita dan peran kita dalam masyarakat.

Kebenaran mendasar lainnya tentang manusia adalah bahwa kita perlu merasa positif terhadap diri sendiri dan terlalu optimis terhadap cara orang lain memandang kita. Keinginan kita untuk mengembangkan diri membuat kita mendasarkan proyek kita pada stereotip yang menguntungkan kelompok dalam dan merendahkan kelompok luar. Singkatnya, karena identitas kita sebagian besar didasarkan pada kelompok yang kita ikuti, cara mudah untuk meningkatkan citra diri kita adalah dengan memberikan penampilan yang cemerlang pada kelompok kita—dan melakukan hal-hal yang bertentangan dengan kelompok kita.

In Group Out Group Bias Or In Group Favoritism Is A Pattern Of Favoring Members Of Ones In Group Over Out Group Members 7742378 Vector Art At Vecteezy

Penelitian yang mendukung teori identitas sosial menemukan bahwa harga diri rendah dikaitkan dengan sikap negatif terhadap orang-orang dari kelompok berstatus rendah. Dalam penelitian di Polandia, peserta menyelesaikan beberapa kuesioner, termasuk mengukur harga diri, mengukur kesempitan kolektif, mengukur kepuasan kelompok, dan mengukur permusuhan kelompok. (Kesempitan kolektif dan kepuasan kelompok keduanya melibatkan pandangan positif terhadap kelompok di mana seseorang berada, sedangkan narsisme kolektif

Perbedaan in group dan out group, ciri ciri in group dan out group, pengertian in group dan out group, lion group check in, exhaust fan in out, check in check out hotel, in group dan out group, in out hotel pangandaran, contoh in group dan out group, harga hotel in out pangandaran, berikan contoh in group dan out group, contoh kelompok sosial in group dan out group

Tags:

Share:

Related Post

Leave a Comment