Museum Satria Mandala Menyimpan Sejarah Tentang

administrator

0 Comment

Link

Museum Satria Mandala Menyimpan Sejarah Tentang – Museum Satria Mandala menyimpan berbagai peralatan perang dari dulu hingga sekarang. Seperti ranjau, torpedo, misil, meriam, tank, pesawat, dan helikopter. Pesawat dalam koleksi tersebut adalah pesawat Cureng yang pernah diterbangkan oleh Marsekal Udara Agustinus Adisucipto. Selain senjata, museum ini juga mengoleksi barang-barang bersejarah yang berkaitan dengan TNI seperti atribut TNI antara lain lambang, bendera dan berbagai jenis senjata berat dan ringan. Ada juga tandu yang digunakan para pejuang untuk membawa Panglima Jenderal Soedirman saat memimpin perang gerilya saat terjangkit TBC.

Saat itu ia melawan tentara Belanda yang berusaha merebut kembali Indonesia setelah Indonesia memproklamasikan kemerdekaannya. Saat masuk, pengunjung akan disambut replika kapal karam Matjan Tutul di Danau Arafuru. Dalam perjalanan menuju pelataran gedung museum, terdapat dua pucuk senjata di sisi kiri dan kanan jalan.

Museum Satria Mandala Menyimpan Sejarah Tentang

Di kawasan Museum Satria Mandala juga terdapat museum lain yang dikenal dengan Museum Waspada Purbawisesa. Sebuah diorama di museum Waspada Purbawisesa memperlihatkan situasi ketika TNI bersama rakyat menghancurkan kelompok separatis DI/TII di berbagai pelosok Indonesia. Contohnya Jawa Barat, Jawa Tengah, Aceh, Kalimantan Selatan, dan Sulawesi Selatan. Hingga DI/TII dihentikan pada tahun 1962.

Pusat Sejarah Tni Berawal Dari Tim Penulisan Buku

Setelah tahun 1968, Nugroho Notosusanto, Kepala Bagian Sejarah TNI, merancang sebuah museum modern yang menampilkan peran militer di Republik Indonesia. Beberapa museum di Indonesia, seperti Museum Perjuangan di Yogyakarta, kekurangan dana dan misi yang tidak jelas. Tidak ada museum yang menunjukkan peran TNI sebagai satu kesatuan. Hanya ada satu museum yang menampilkan peran TNI Angkatan Darat, Angkatan Laut dan Angkatan Udara secara terpisah. Nugroho Notosusanto membuat desain tersebut setelah melihat Australian War Memorial di Canberra dan Museo Nacional de Historia di Mexico City, Meksiko.

Pada awal pembangunan museum, tentara meminta Presiden Soeharto untuk menggunakan istana kepresidenan di Kota Bogor. Sayangnya, Presiden Soeharto menolak permintaan tersebut. Presiden Soeharto memerintahkan penggunaan Wisma Yaso. Wisma Yaso merupakan rumah yang dibangun pada tahun 1960 sebagai tempat tinggal istri mantan Presiden Jepang Sukarno, Ratna Dewi Sari. Rumah bergaya Jepang ini diubah menjadi museum pada 15 November 1971. Presiden Soeharto meresmikan museum ini pada Hari Angkatan Darat, tepatnya 5 Oktober 1972, yang saat itu hanya memiliki dua puluh diorama.

Pada tahun 1987, museum lain dibangun. Museum lainnya bernama Waspada Purbawisesa. Setelah banyaknya protes yang muncul dari kelompok muslim konservatif yang berhasil diredam dengan bantuan pasukan TNI, misalnya seperti Tanjung Priok, pemerintah Orde Baru mulai menekankan pendidikan Pancasila dan menjadikan Museum Waspada Purbawisesa sebagai bagian dari pendidikan Pancasila di Indonesia. Satriamandala. Hingga Januari 2010, pemerintah menetapkan Satria Mandala sebagai warisan budaya Indonesia. Antara 2006 dan 2008, 48.000 pengunjung mengunjungi Museum Satriamanda.

BACA JUGA  Kekurangan Pltb

Museum Satria Mandala adalah museum yang menelusuri sejarah perjuangan Tentara Nasional Indonesia yang terletak di Jalan Gatot Subroto, Kuningan Barat, Mampang di Jakarta Selatan. Presiden Soeharto membangun museum ini pada tahun 1972. Di sini merupakan kediaman salah satu istri mantan Presiden Soekarno yang bernama Ratna Sari Dewi Soekarno. Luasnya 5,6 hektar. Dengan nama Satria Mandala yang artinya Tempat Suci Para Ksatria. Harga masuknya sangat murah. Biayanya Rp 2.500 untuk dewasa dan Rp 1.500 untuk anak-anak. Buka setiap hari dari jam sembilan pagi sampai jam empat sore. Hanya tutup pada hari Senin, pertama Idul Fitri, Natal, Waisak, Nyepi dan Idul Adha. Gratis masuk HUT TNI ke-5 dan Hari Pahlawan 10 November.

Wisata Sejarah Museum Satria Mandala

Museum Satria Mandala memiliki banyak koleksi sejarah militer Indonesia. Sebuah ruangan disisihkan untuk lambang skuadron. Ada juga ruangan yang didedikasikan untuk barang-barang yang pernah menjadi milik Jenderal Oerip Soemohardjo yang merupakan kepala staf Angkatan Darat pertama, Jenderal Angkatan Darat Sudirman yang saat itu adalah Panglima Angkatan Darat pertama, Jenderal Abdul Haris Nasution dan Jenderal Suharto.

Bagi Jenderal Soedirman tentunya tidak hanya foto-foto dokumen sejarah dan perang bela diri, kamar Jenderal Soedirman juga menyimpan barang-barang bersejarah yang menyentuh hati, seperti barang-barang pribadi Jenderal Soedirman. : mulai dari seragam, jaket, tas bintang. bantuan, staf, furnitur untuk suite yang digunakan oleh jenderal ketika dia menderita TBC parah. Dalam kondisi tersebut, Jenderal Sudirman tetap bertekad memimpin perang. Dengan melihat kebangkitan Jenderal Sudirman, orang tua dapat menceritakan kisah perjuangan sang jenderal kepada anak-anaknya sekaligus membangun pesan tentang semangat perjuangan dan pelajaran yang dapat dipetik untuk meraih kemerdekaan bangsa. di bawah kendali para pendatang. .

Daerah sekitarnya juga memiliki berbagai macam senapan, granat, bambu runcing, dan berbagai jenis senjata lainnya dari tahun 1940-an dan sesudahnya. Di Aula Pahlawan terdapat patung dua prajurit yang telah dinyatakan Pahlawan Nasional Indonesia, yaitu Jenderal Sudirman dan Jenderal Oerip yang diberi penghormatan di bagian belakang aula.

Museum Satria Mandala memiliki dua lantai, yaitu lantai utama dan basement. Diorama ini terletak di lantai dasar. Diorama ini menampilkan fakta sejarah mulai dari masa pemanggilan, proses pembuatan BKR hingga diakhiri dengan diorama Palagan Ambarawa. Setiap diorama dijelaskan dalam dua bahasa, yaitu bahasa Indonesia dan bahasa Inggris. Sebagai orang tua, ada baiknya menceritakan kisah diorama. Biasanya anak-anak suka mendengarkan cerita tentang perjuangan dan perjuangan para pahlawan karena lucu.

BACA JUGA  Model Atom

Museum Satria Mandala

Diorama Museum Satria Mandala dibuat semenarik mungkin agar pengunjung lebih tertarik dengan suasana perang. Selain itu, banyak juga diorama yang menceritakan tentang revolusi rakyat sebelum kemerdekaan, masa sebelum proklamasi kemerdekaan, revolusi nasional, dan upaya militer mempertahankan kemerdekaan dari Belanda yang kembali pasca revolusi. Banyak diorama yang dibuat oleh pengrajin dari kota Yogyakarta. Pameran berikutnya di gedung ini adalah fotografi.

Ada pula diorama yang menceritakan tentang pertempuran sengit di kota Surabaya pada tanggal 10 November 1945. Pertempuran ini sangat bersejarah dan membawa perubahan besar ketika tentara mempertahankan kedaulatan NKRI dari serangan tentara Belanda yang ingin menguasai kembali negaranya. Pertempuran ini akhirnya diperingati sebagai Hari Pahlawan setiap tanggal sepuluh bulan November.

Ada juga foto Presiden Sukarno dan Wakil Presiden sedang membacakan teks proklamasi. Selain itu, terdapat juga miniatur dan diorama untuk membacakan teks panggilan di Jalan Pengangsaan Timur Raya no. 56. Di bawah diorama terdapat penjelasan sejarah pembacaan khotbah yang berlangsung pada pukul sepuluh pagi.

Ada pula diorama Kongres Pemuda yang menggelar rapat pembentukan BKR atau Kelompok Keamanan Rakyat yang kemudian menjadi TNI. Ada juga foto atau gambar yang berhubungan dengan TNI. Salah satunya adalah gambar tiga ordo pembentukan Tentara Nasional Indonesia tahun 1945, yaitu Ir. Soekarno, Jenderal Urip Sumoharjo dan Jenderal Sudirman.

Tandu Panglima Besar Dan Misteri Bunker Bawah Tanah

Selain diorama, Museum Satria Mandala juga mengoleksi sejumlah artefak perang yang terletak di pelataran museum. Dari laut, udara dan darat. Contohnya kapal KRI Pattimura. Kapal jenis korvet ini dinamai Kapten Pattimura yang merupakan pahlawan nasional dari Maluku saat berperang melawan VOC. Kapal Pakta Warsawa ini, dibangun di Jerman Timur, menyaksikan aksi di Papua.

Untuk pesawat, ada pesawat seperti North American AT-16 Harvard yang merupakan kapal perang, North American P-51 Mustang yang merupakan pesawat tempur dan pembom, jet kepresidenan RI 001 bekas, B-25 North American Mitchell yang merupakan tipe medium bomber dari namanya saja kita tahu semuanya dibuat di USA. Helikopter Mil Mi-4 juga diproduksi oleh Uni Soviet. Helikopter Mil Mi-4 dirancang untuk bersaing dengan helikopter Amerika yang dikenal sebagai H-19 Chickshaw yang digunakan selama Perang Korea. Selain udara dan laut, ada juga kendaraan darat seperti ambulans, tank dan Willys MB Jenderal Sudirman. Willys MB adalah jip yang digunakan oleh militer Amerika Serikat dalam Perang Dunia II.

BACA JUGA  Sistem Kurs Valuta Asing Yang Dipengaruhi Oleh Faktor Permintaan Dan Penawaran Dari Valuta Asing Disebut

Museum Waspada Purbawisesa mengoleksi diorama dan artefak sejarah dari perjuangan militer melawan kelompok pemberontak Islam, baik yang berideologi konservatif maupun ekstrimis. Ini termasuk artefak sejarah dari kekalahan revolusi Darul Islam dan diorama dari bentrokan bersenjata lainnya dengan kelompok Islam. Museum Satria Mandala TNI memiliki fasilitas lainnya. Contohnya taman bacaan anak, stand souvenir, kantin dan gedung serbaguna berkapasitas 600 tempat duduk.

Demikian informasi tentang sejarah Museum Satria Mandala. Semoga kisah Museum Satria Mandala ini dapat mengingatkan kita akan perjuangan para pahlawan kita di masa lalu. Museum pada masyarakat saat ini merupakan tempat pendidikan yang sangat kompleks, seolah menjadi media yang multifungsi. Agar lebih menarik, ruang koleksi museum harus dikelola secermat mungkin dengan menggunakan peralatan teknis terkini di bidang konservasi. Selain itu, perlu juga meningkatkan metode komunikasi, pengumpulan data, dan metode penyebaran informasi yang lebih baik. Selain Museum Satria Mandala, masih banyak museum militer yang bisa kita kunjungi. Contohnya sejarah Museum Kapal Selam Surabaya, sejarah Museum Prajurit TMII, sejarah Museum Kebangkitan Bangsa, sejarah Museum Jenderal Sudirman di Magelang, sejarah Museum Jalesveva Jayamahe, dan sejarah Jogja Lagi. Museum Satria Mandala menyimpan sejarah perjuangan negara, khususnya Tentara Nasional Indonesia (TNI), mempertahankan dan mencapai kemerdekaan. Museum ini dibangun di pekarangan rumah tua istri Soekarno.

Museum Ntb Bantah Menganaktirikan Koleksi Bersejarah Dari Dompu

Sejarah berdirinya Museum Satria Mandala tidak lepas dari keinginan untuk mengangkat nilai-nilai perjuangan dan nilai-nilai luhur TNI 1945. Untuk mewujudkan hal tersebut, Kepala Pusat Sejarah TNI yang pertama, Brigadir Jenderal. Jenderal Nugroho Notosusanto, ditunjuk untuk membuat perencanaan dan melaksanakan pembangunan.

Menurut situs TNI, Museum Satria Mandala didirikan pada 15 November 1971. Museum ini berdiri di atas sebidang tanah di Jalan Gatot Subroto, Jakarta Selatan seluas 56.670 m². Tanah tersebut merupakan rumah istri Presiden Soekarno, Ratna Sari Dewi Soekarno.

Dewi Soekarno, begitu dia dipanggil, adalah istri kelima Soekarno. Dia adalah seorang gadis Jepang yang bernama asli Naoko Nemoto. Kemajuan dibuat

Museum satria mandala, museum satria mandala angker, sejarah berdirinya museum satria mandala, museum abri satria mandala, museum satria mandala jakarta, museum satria mandala alamat, reddoorz museum satria mandala, koleksi museum satria mandala, sejarah museum mandala wangsit, gambar museum satria mandala, sejarah museum satria mandala, museum satria mandala wedding

Tags:

Share:

Related Post

Leave a Comment